TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Kapolda Jabar Sebut Peserta Aksi 505 Curi-curi Kesempatan

Anton yakin warga Jabar yang ikut Aksi 505 semakin sedikit
Kapolda Jabar Sebut Peserta Aksi 505 Curi-curi Kesempatan
Kapolda Jawa Barat Irjen Anton Charliyan (VIVA/Suparman)

VIVA.co.id – Kapolda Jawa Barat, Irjen Pol Anton Charliyan mengimbau masyarakat Jawa Barat untuk tidak berangkat ke Jakarta mengikuti Aksi 505 yang bertujuan mengawal vonis hukuman kepada terdakwa kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada Jumat 5 Mei 2017.

Anton menjelaskan, berdasarkan hasil deteksi sementara, masyarakat Jawa Barat yang berangkat ke Jakarta diprediksi sedikit.

"Yang dari Jawa Barat agar tidak ke sana. Kita perkirakan saja yang berangkat itu sedikit, yang nyuri-nyuri (kesempatan) aja," kata Anton saat di Gedung Sate Kota Bandung Jawa Barat, Kamis 4 Mei 2017.

Menurut Anton, ketertarikan masyarakat Jawa Barat untuk ikut aksi momentum di Jakarta mulai menurun, karena politisasi kelompok yang berkepentingan mulai diketahui.

"Itu kan urusan Jakarta, sudahlah dari dulu juga, dan alhamdulilah semenjak 212 sangat sedikit dan masyarakat Jawa Barat juga sadar bahwa itu masalah Jakarta," ujar dia.

Meski demikian, Anton menegaskan Polda Jabar tetap mengantisipasi pengamanan terhadap massa yang berangkat. Dari 500 orang yang diprediksi berangkat, jumlahnya terus berkurang.

"Tetap dilakukan, dan yang terdata pun cuma daerah saja. Tidak ada laporan, namun kita deteksi saja, tidak sampai 500. Mudah-mudahan terus berkurang 200 hingga 100 (orang)," terangnya.

Seperti diketahui, pada Selasa 9 Mei, sidang Ahok mencapai puncak. Majelis hakim akan memutuskan vonis terhadap Basuki atau biasa disapa Ahok.

Jaksa menuntut Ahok dengan hukuman satu tahun penjara dan dua tahun masa percobaan lantaran dinilai bersalah telah melanggar Pasal 156 KUHP tentang perasaan permusuhan, kebencian dan atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP