TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Sulitnya Polisi Mengungkap Peneror Novel Baswedan

Polisi masih menunggu hasil pemeriksaan Novel Baswedan.
Sulitnya Polisi Mengungkap Peneror Novel Baswedan
Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol RP Argo Yuwono (VIVA/Danardono)

VIVA.co.id – Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, sejauh ini pihak kepolisian sudah banyak mendapat informasi terkait kasus penyiraman air keras terhadap Penyidik Senior Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan.

Meski begitu, informasi tersebut belum cukup untuk bisa menangkap pelaku penyiraman terhadap Novel.

"Masih kami dalami. Semua informasi banyak tapi satu persatu kami analisa, dengan barang bukti, keterangan saksi dan lain-lain," ujar dia di Markas Polda Metro Jaya, Rabu, 3 Mei 2017.

Sejauh ini, lanjut Argo, penyidik sudah memeriksa 19 saksi. Keterangan para saksi tersebut nantinya akan dicocokkan dengan barang bukti yang sudah dimiliki penyidik.

Menurut dia, salah satu kendala dalam penyelidikan kasus tersebut lantaran penyidik belum mendapat banyak keterangan dari Novel yang masih menjalani perawatan di luar negeri.

"Kan korban belum diperiksa. Yang tahu kehidupan sehari-hari apakah ada ancaman atau tidak, korban yang tahu. Makanya kami cek korban, apakah pernah dibuntuti, berapa lama, bagaimana," tutur dia.

Bukan hanya masih menunggu pemeriksaan terhadap Novel, penyidik pun, terus Argo, juga akan meminta keterangan kepada dokter yang mengeluarkan visum akibat luka yang didapat Novel.

Pemeriksaan terhadap dokter juga merupakan salah satu langkah penyidik dalam mengumpulkan barang bukti yang dilakukan polisi.

"Jadi untuk memeriksa dokter ini. Berkaitan dengan hasil visum. Kami biar tau. Nanti yang luka sebelah mana, kemudian seperti apa. Jadi berkaitan dengan luka yang diderita oleh korban. Berkaitan itu saja," tutur Argo lagi.

Diberitakan sebelumnya, Novel Baswedan disiram pakai air keras oleh orang tidak dikenal. Saat itu, Novel sedang berjalan menuju rumahnya usai menunaikan ibadah Salat Subuh, Selasa 11 April 2017 di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP