TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Raja Salman Betah di Bali Bisa Pengaruhi Minat Turis Arab

Raja Arab Saudi itu perpanjang masa liburan tiga hari di Bali.
Raja Salman Betah di Bali Bisa Pengaruhi Minat Turis Arab
Rombongan Raja Salman borong cinderamata Bali di Discovery Shoping Mall Kuta. (VIVA.co.id/Bobby Andalan)

VIVA.co.id –  Perpanjangan liburan Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud, di Bali sampai Minggu, 12 Maret 2017, diprediksi akan memancing wisatawan asal Timur Tengah untuk datang ke Indonesia. Pemasukan devisa dari sektor pariwisata pun bisa meningkat.

Anggota Komisi X DPR, Dadang Rusdiana, menilai liburan Raja Salman ini sebagai ajang promosi destinasi pariwisata Indonesia terutama Bali kepada mancanegara.

"Perpanjangan masa wisata Raja Salman di Bali tentunya ditafsirkan sebagai promosi kenyamanan Bali sebagai destinasi penting. Betahnya Raja Salman buat wisman Timur Tengah terutama Arab Saudi makin tertarik," kata Dadang dalam pesan singkatnya kepada VIVA.co.id, Rabu, 8 Maret 2017.

Dadang menyebut wisatawan asal Timur Tengah yang tergolong kelas atas akan memberikan dampak positif terhadap devisa negara. Status Raja Salman sebagai pimpinan negara yang berpengaruh di Timur Tengah menjadi faktor penting.

"Wisatawan Timur Tengah tergolong high class akan berdampak terhadap devisa negara. Senang belanja dan berkunjung. Kehadiran Raja Salman ini sebagai promosi," lanjut politikus Hanura itu.

Dikatakan Dadang, Indonesia pun membuktikan tak kalah dengan Malaysia atau Singapura sebagai destinasi wisata di Asia Tenggara. Banyak destinasi wisata halal di Indonesia yang bisa dioptimalkan untuk dipromosikan.

"Selama ini kita masih kalah sama Singapura dan Malaysia di Asia Tenggara. Tapi, ini membuktikan kalau Indonesia bisa jadi wisata halal," tuturnya.

Hal senada dikatakan anggota Komisi X DPR dari Fraksi PPP, Reni Marlinawati. KedatanganRaja Salman untuk berlibur menjadi promosi pembuktian bahwa Indonesia aman dan nyaman sebagai lokasi destinasi wisata.

Ke depannya, kata dia, diharapkan investasi negara Timur Tengah untuk sektor wisata di Indonesia bisa meningkat.

"Banyak wisata halal di Indonesia yang bisa aset investasi. Ada Bali, Lombok, dan lainnya. Ini positif bagi Indonesia," sebut Reni.

Seperti diketahui, Raja Salman beserta rombongan memperpanjang liburan di Pulau Dewata sampai Minggu, akhir pekan ini. Awalnya, raja dan rombongan hanya berlibur sampai Kamis, besok. Namun, pihak Kedutaan Besar Arab Saudi memastikan keinginan Raja Salman yang perpanjang liburan. (ren)

Tonton video "Pengawal Botak Raja Salman Terjepit Wanita Cantik" di sini.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP