TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Kapolri Bantah Sebut Peserta Aksi 411 Terlibat Makar

Tapi, Ia tak menampik ada pihak yang memanfaatkan situasi tersebut
Kapolri Bantah Sebut Peserta Aksi 411 Terlibat Makar
Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jenderal Polisi Tito Karnavian. (REUTERS/Tom Heneghan)

VIVA.co.id – Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan, ia tak pernah menyebut peserta dari Aksi Damai 4 November lalu, terlibat aksi makar. Meski ia tak menampik, ada pihak-pihak yang sengaja menunggangi aksi damai yang digawangi Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) tersebut.

"Ada beberapa unsur yang berusaha memanfaatkan isu dan kumpulan massa untuk kepentingan mereka, di antaranya kelompok teror, kami deteksi ada 12 orang, di antaranya ikut dalam kegiatan 4 November 2016," kata Jenderal Tito saat konferensi pers di kantor MUI, Jakarta, Senin, 28 November 2016.

Ia berharap, Aksi Super Damai Bela Islam III pada 2 Desember 2016 nanti dapat berjalan dengan damai dan khusyuk. Untuk menjaga hal tersebut, semua kegiatan demonstrasi di luar Aksi Bela Islam III yang kebetulan dilakukan pada hari tersebut, agar dialihkan pada hari lainnya.

"Aksi buruh misalnya, nanti di sini berzikir di sana teriak-teriak, itu mengganggu kekhusyukan. Saya ingatkan warga jangan ganggu kesucian acara ini," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, pihak GNPF-MUI selaku penanggungjawab aksi dengan Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyepakati Aksi Super Damai Bela Islam Jilid III tetap dilaksanakan pada 2 Desember 2016 dan bertempat di lapangan Monas, Jakarta.

Aksi yang rencananya dikuti jutaan umat Islam itu akan digelar sejak pukul 08.00 hingga pukul 13.00 WIB. Aksi tersebut nantinya akan berupa zikir, salawat dan ibadah Salat Jumat bersama di Lapangan Monas. Selepas Salat Jumat, jemaah akan membubarkan diri ke rumah masing-masing.

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP