TUTUP
TUTUP
NASIONAL

BNPT: Usia 18-30 Tahun Rawan Terkontaminasi Paham Radikal

Mereka yang terkontaminasi paham radikal belajar dari media sosial.
BNPT: Usia 18-30 Tahun Rawan Terkontaminasi Paham Radikal
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Suhardi Alius (tengah) menjawab pertanyaan anggota Komisi III dalam Rapat Dengar Pendapat di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (15/9/2016). (ANTARA/Puspa Perwitasari)

VIVA.co.id – Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyebutkan usia produktif terkontaminasi dengan paham dan kelompok radikal usianya masih cukup muda.

"Penelitian BNPT dengan beberapa perguruan tinggi menyebutkan usia yang berpotensi menjadi radikal 18-30 tahun," kata Direktur Pencegahan BNPT, Brigjen Pol Hamidin di Bogor, Jawa Barat, Kamis, 24 November 2016.

Hamidin menjelaskan, mereka yang terkontaminasi dengan paham radikal biasanya tidak melalui guru atau pun para petinggi organisasi radikal tersebut. Namun, hanya belajar melalui jejaring sosial yang sudah berkembang pesat ini.

"Dunia maya juga turut memberikan peran dalam radikalisasi yang cepat. Orang bisa menjadi radikal tidak perlu tatap muka tapi bisa belajar sendiri. Orang membuat bom bisa membuka internet," katanya.

Dengan demikian, kata Hamidin, BNPT akan terus melakukan upaya perlawanan terhadap situs-situs yang menyebarkan paham radikal melalui media sosial juga.

"Kami tiap hari monitor-monitor isu-isu radikal. Kami ambil langkah-langkah efektif, kalau bentuk narasi, kami bentuk narasi. Kalau mereka bikin propaganda, kami bikin counter propaganda," ujarnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP