TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Media Sosial Picu Konflik Horizontal di Indonesia

Di Indonesia konflik justru dipicu oleh keriuhan di media sosial
Media Sosial Picu Konflik Horizontal di Indonesia
Ilustrasi/Media sosial (U-Report)

VIVA.co.id – Sekretaris Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Letnan Jenderal TNI Yayat Sudrajat mengatakan bahwa perkembangan media sosial yang begitu cepat bisa menjadi ancaman keamanan bangsa Indonesia.

"Media ini banyak potensi memberikan ancaman baru keamanan, kekerasan, ideologi dan konflik horizontal," kata Yayat di Bogor Jawa Barat, Kamis, 24 November 2016.

Salah satu konflik horizontal ialah soal aksi unjuk rasa pada 4 November 2016 soal penistaan agama yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Tak hanya itu, konflik horizontal juga terjadi pada saat kontestasi pemilihan Presiden pada tahun 2014 lalu akibat informasi yang tidak akurat. Karena itu, perlu ada deteksi dini dengan memanfaatkan teknologi agar konflik horizontal tidak terjadi.

"Indonesia harus memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk membangun deteksi dini konflik," ujarnya.

Menurutnya, tercatat bahwa setengah dari jumlah penduduk Indonesia aktif menggunakan jejaring media sosial atau sekira 132,7 juta orang. Dari jumlah itu sekira 92,8 juta orang menggunakan internet melalui gawai.

"Ini sangat rentan konflik. Akhirnya konflik bisa terjadi kapan saja," katanya.

Yayat mengimbau kepada elemen masyarakat agar supaya waspada dalam memili informasi, apakah itu sumber informasinya dapat dipertanggungjawabkan atau tidak.

"Intinya kita ini tidak ingin media-media sosial yang berkembang bukan main, ada juga yang bagus banyak juga yang mengadu domba, ini yang kita tidak kehendaki," katanya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP