TUTUP
TUTUP
NASIONAL

KPK: Koruptor Selalu Berpendidikan Tinggi dan Berkuasa

Sekitar 35 persen adalah perwakilan parpol.
KPK: Koruptor Selalu Berpendidikan Tinggi dan Berkuasa
Aktivis ICW mengenakan topeng berwajah koruptor. (VIVAnews/ Muhamad Solihin)

VIVA.co.id - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Laode Muhammad Syarif mengungkapkan, mayoritas pelaku tindak pidana korupsi yang ditangkap institusinya memiliki pendidikan tinggi dan sedang mengendalikan kekuasaan.

Berdasarkan data KPK, hampir 600 lebih koruptor yang telah dimasukkan ke dalam jeruji besi memiliki titel strata dua (S2).

"Dan hampir 200 orang disusul oleh S1, kemudian disusul S3 yang hampir 40 orang. Artinya apa? Bahwa koruptor itu memang selalu yang berpendidikan tinggi dan memegang kekuasaan," kata Laode di Hotel JS Luwansa, Jl. HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis, 24 November 2016.

Selain itu, hampir semua kasus korupsi hasil pengusutan KPK yang telah inkracht atau berkekuatan hukum tetap, baik dari DPR, DPRD, atau kepala daerah, sekitar 35 persen tersangkanya adalah kader partai politik.

"Ya sekitar 35 persen adalah perwakilan parpol. Tepatnya 32 persen (murni parpol). Kenyataan itu membuat kami miris," ujarnya menambahkan.

Karena itu, KPK bersinergi bersama Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) meluncurkan produk Politik Cerdas dan Berintegritas (PCB), yakni naskah kode etik politikus dan partai politik, serta panduan rekrutmen dan kaderisasi partai politik ideal di Indonesia.

"Kami berharap, mudah-mudahan makin banyak tunas berintegritas yang ingin menjadi politisi agar lebih baik negara ini ke depannya.”

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP