TUTUP
TUTUP
NASIONAL

18 Napi Teroris Segera Bebas di Jawa Tengah

Warga diminta awasi kemungkinan aktivitas radikalisme di lingkungan.
18 Napi Teroris Segera Bebas di Jawa Tengah
Ilustrasi/Penjara (U-Report)

VIVA.co.id – Belasan narapidana terorisme segera menghirup udara bebas di sejumlah lembaga pemasyarakatan Jawa Tengah. Meski seluruhnya belum tentu melakukan tindakan radikal, namun publik diminta mengawasi kebebasan mereka.

"Ada 18 narapidana (terorisme) yang akan keluar lapas. Itu potensi radikalisme yang patut diwaspadai oleh semua pihak," kata Ketua Forum Komunikasi Penanggulangan Terorisme Jawa Tengah Najahan Musyafak, Rabu, 23 November 2016.

Menurut Najahan, sebagaimana yang disampaikannya dalam dialog terbuka bertajuk Peran Masjid dalam Penanggulangan Radikalisme dan Terorisme di Semarang, kewaspadaan terkait segera bebasnya napi terorisme itu, penting dilakukan mengingat saat ini sarana untuk menyebarkan paham radikalisme di masyarakat semakin masif dan sistematis.

Ia menyebut salah satu indikasinya antara lain, banyaknya sekolah, pondok pesantren maupun masjid yang berafiliasi dengan gerakan radikal. Ia mencontohkan kondisi itu bisa ditemukan di eks Karesidenan Surakarta.

"Makanya, sembari kita awasi gerak-gerik 18 napi yang akan bebas itu, kita juga akan memantau masjid di sana apakah menggerakkan ajaran yang baik atau malah memunculkan paham radikalisme," katanya.

Gerakan radikalisme baru, juga bisa ditemui di selebaran-selebaran berupa pamphlet, spanduk, dan buletin yang berisi ajakan-ajakan menentang keberagaman dan kesatuan NKRI.

Parahnya, bulletin tersebut justru disebarkan oleh kelompok tertentu di masjid-masjid usai salat Jumat.

"Karena kenyataannya sudah masuk ke masjid-masjid. Ini harus kita awasi betul karena merupakan benih radikalisme. Isinya ini harus diwaspadai, pengurus masjid harus melakukan seleksi," ujarnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP