TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Kekecewaan KPK Terhadap AKBP Brotoseno

Nilai-nilai antikorupsi yang dibina buyar dengan kasus itu.
Kekecewaan KPK Terhadap AKBP Brotoseno
Wakil Ketua KPK Alexander Marwata. (VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata prihatin dengan kasus dugaan suap  yang menjerat Kepala Unit Direktorat Tindak Pidana Bareskrim Polri, AKBP Brotoseno. Tim sapu bersih pungutan liar Polri menangkap tangan Brotoseno kemarin, karena diduga menerima suap terkait kasus cetak sawah di Ketapang, Kalimantan Barat.

Menurut Alex, seharusnya Brotoseno menularkan nilai-nilai antikorupsi di lingkungan Polri karena Brotoseno sudah lama dibina sejak bertugas di KPK. Namun justru sebaliknya, dia malah mengecewakan.

"Dengan tertangkapnya saudara B (Brotoseno), kami tentu sangat menyesalkan, sangat sangat menyesalkan. Nilai-nilai yang sudah dia bawa dan bina dari KPK itu tidak dia aplikasikan, terapkan di instansi asalnya (di Polri)," kata Alexander di Pasar Festival, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat, 18 November 2016. 

Brotoseno sebelumnya menjabat penyidik di KPK. Dia termasuk penyidik senior, namun keluar dari lembaga antirasuah itu kala kasus Angelina Sondakh mengemuka. Belakangan, mencuat ke publik soal hubungan asmara Angie dan Brotoseno.

Alexander mengungkapkan, kasus dugaan korupsi cetak sawah ini mulanya ditangani oleh KPK. Namun, dengan koordinasi suvervisi KPK, dilimpahkan ke Polri.

"Kami monitor terus. Sampai dimana perkembangannya," kata mantan Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta itu. 

Apakah KPK turut andil dalam penangkapan Brotoseno? Alexander mengakuinya. Dia mengklaim, KPK juga menyuplai informasi terkait dugaan dugaan suap tersebut.  
 
"Iya. Kami berikan informasi. Kami sharing, berbagi info," ujarnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP