TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Kapolri Ingatkan Doktrin Anggota Brimob di Depan Presiden

Setia kepada negara berarti setia kepada pemerintah yang sah.
Kapolri Ingatkan Doktrin Anggota Brimob di Depan Presiden
Presiden Jokowi meninjau pasukan dan peralatan tempur anggota Brimob Polri. (Agus Rahmat)

VIVA.co.id – Kapolri Jenderal Tito Karnavian, sempat memberikan arahan kepada ribuan anggota Korps Brimob Polri, di lapangan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok Jawa Barat, saat Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan pada Jumat, 11 November 2016.

Kapolri menegaskan kesetiaan mereka adalah terhadap pemerintahan yang sah, di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo. “Setia kepada negara berarti setia kepada pemerintah yang sah," ujar Tito.

Ia juga menekankan doktrin-doktrin salam Brimob. Termasuk sebagai pasukan Bhayangkara yang merupakan pasukan Gajah Mada yang setia pada pemimpin dan pemerintahan.

"Rekan-rekan tidak boleh ragu pada doktrin ini. Tidak boleh bingung. Beda pendapat boleh, tapi ketika bicara tentang Bhinneka Tuggal Ika, bicara pada pemerintah yang sah, maka kita setia pada Satya Haprabu," ujarnya.

Seperti diketahui, kehadiran Jokowi di Markas Brimob, merupakan bagian dari rangkaian kunjungan kepala negara, setelah sebelumnya mengunjungi markas Marinir di Cilandak dan kemarin mengunjungi Markas Besar TNI AD serta Markas Kopassus.

Menurut Jokowi, kunjungannya ke Markas Brimob adalah untuk melihat kesiapan jajaran pasukan elite di tubuh Polri itu. Jokowi menyebut pasukan Brimob sebagai pasukan yang serba bisa.

"Karena, jajaran Korps Brimob adalah satuan-satuan yang bisa menghadapi hal-hal yang berkaitan dengan penjinakan bom, yang berkaitan dengan SAR, yang berkaitan dengan perang hutan, yang berkaitan dengan gerilya anti gerilya, semua ada di sini," kata Jokowi.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP