TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Nusron Tak Terima Dianggap Abaikan TKI

"Tidak maksimalnya di mana? Kok dianggap abai."
Nusron Tak Terima Dianggap Abaikan TKI
Kepala BNP2TKI Nusron Wahid. (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id - Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia Nusron Wahid tidak terima bila dianggap lambat menangani para TKI ilegal yang kapalnya tenggelam di Perairan Batam, Kepuluan Riau, beberapa waktu lalu.

"Tidak maksimalnya di mana? Kok dianggap abai," kata Nusron dengan nada tinggi di kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Kamis, 10 Oktober 2016.

Nusron mengatakan, 98 TKI ilegal yang menjadi korban kapal tenggelam sudah ditangani dengan cepat. Menurutnya, 54 orang yang wafat dalam dua hari telah teridentifikasi, lima hari kemudian semua korban telah diantar ke keluarga masing-masing.

"Coba kamu lihat kasus Air Asia berapa lama mengidentifikasinya. Ini baru waktu dua hari kok dikatakan abai dan tidak cepat dari mana parameternya," ujar Nusron.

Politikus Partai Golkar ini menegaskan akan melayani semua TKI baik yang legal maupun yang ilegal.

"Negara tidak boleh membedakan antara ilegal dan tidak ilegal. Ada 1,3 juta TKI ilegal di Malaysia, sudah menjadi rahasia umum," katanya.

Untuk itu, ia berupaya membuat pelayanan yang mudah di perbatasan antara Indonesia dan Malaysia agar pelayanan bagi TKI ilegal dapat lebih mudah.

"Selain itu, Undang-Undang TKI harus segera direvisi supaya enggak terlalu njelimet. Karena njelimet ini yang bikin TKI jadi ilegal," katanya.

Sebelumnya diberitakan, kapal pembawa TKI ilegal dari Malaysia tenggelam pada Rabu, 2 November 2016. Setidaknya, 54 TKI dilaporkan tewas dalam peristiwa tersebut.

Ketua Komisi IX, Dede Yusuf, menyesalkan kinerja Nusron yang terkesan tidak hadir. Padahal, BNP2TKI merupakan lembaga pemerintah yang dibentuk untuk mengurus semua permasalahan TKI.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP