TUTUP
TUTUP
NASIONAL

MUI: Jangan Ada Rekayasa dalam Gelar Perkara Kasus Ahok

Belum tentu yang terbuka itu transparan.
MUI: Jangan Ada Rekayasa dalam Gelar Perkara Kasus Ahok
Kantor Bareskrim Mabes Polri di Jakarta. (VIVA.co.id/ Syaefullah.)

VIVA.co.id - Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI), Didin Hafidhuddin, tak mempermasalahkan apabila gelar perkara kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama dilaksanakan secara terbuka. Yang terpenting, kata dia, gelar perkara tidak direkayasa.

"Kita sih mau gelar perkara terbuka atau tertutup, kan belum tentu yang terbuka itu transparan. Kalau sudah direkayasa kan sama saja," ujar dia di Kantor MUI Pusat, Rabu, 9 November 2016.

Ia meminta masyarakat percaya pada aparat penegak hukum yang mengusut kasus itu. Namun, di sisi lain, dia juga minta masyarakat juga tetap mengawal kasus tersebut.

"Kita tunggu, kita amati bersama. Kita kawal proses-proses ini," kata dia.

Terakhir, ia mengingatkan kembali agar aparat penegak hukum bisa tegas memproses kasus dugaan penistaan agama itu.

"Lebih baik kita seadil-adilnya," tuturnya.

Sejumlah Ormas Islam melaporkan Ahok ke Bareskrim Polri. Gubernur DKI Jakarta non aktif itu diduga menistakan Alquran saat mengunjungi Kepulauan Seribu.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP