TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Menteri Susi Minta Interpol Serius Berantas Pencurian Ikan

"Pencurian ikan lebih dari sekadar pencurian," kata Susi.
Menteri Susi Minta Interpol Serius Berantas Pencurian Ikan
Penenggelaman kapal-kapal pencuri ikan beberapa waktu lalu di perairan Batam.  (VIVA.co.id/Berton Siregar (Batam))

VIVA.co.id – Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti meminta, International Criminal Police Organization atau Interpol serius memberantas kejahatan pencurian ikan atau illegal fishing.

"Dalam dua tahun kita analisa, investigasi dan penindakan, illegal fishing lebih dari sekadar pencurian ikan," kata Susi di Bali Nusa Dua Convention Center, Bali, Rabu, 9 November 2016.

Susi menjelaskan, kejahatan illegal fishing melibatkan banyak negara. Bahkan, dalam satu kapal saja para awak kapal terdiri dari berbagai negara.

"Benderanya satu kapal berisi 20 negara. Memang melibatkan multinasional. Dan sebaiknya Interpol mengambil peran yang penting dan sangat dibutuhkan dalam hal ini," ujarnya menambahkan.

Susi pun membocorkan rahasia dalam pemberantasan dan penindakan kasus kejahatan pencurian ikan di perairan laut Indonesia. Salah satu keberhasilnya adanya dukungan misi dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk menjadikan laut sebagai masa depan bangsa.

"Tapi banyak negara itu tidak mudah. Bagi kita awalnya juga enggak mudah (menangani kasus illegal fishing), karena praktik illegal fishing ini enggak hanya sekedar pencurian ikan tapi melibatkan yang yang sangat besar dan keuntungan yang luar biasa.”

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP