TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

Pungli Pantai Gunungkidul Diduga Merugikan Hingga Miliaran

Penggelapan retribusi disebut telah lama terjadi.
Pungli Pantai Gunungkidul Diduga Merugikan Hingga Miliaran
Ilustrasi pungli (istimewa)

VIVA.co.id – Dua orang pegawai negeri sipil penjaga Tempat Pemungutan Retribusi (TPR) di obyek wisata pantai Gunungkidul tertangkap tangan oleh polisi setelah diduga melakukan pungutan liar. Penangkapan itu disebut dapat menjadi pintu masuk dalam membongkar praktik pungli di kawasan wisata itu yang nilainya ditaksir bisa mencapai Miliaran Rupiah dalam per Satu tahun.

Sekretaris Komisi B DPRD Gunungkidul, Arif Wibowo, menyebut kasus yang melibatkan dua orang PNS berinisial DJ dan ST pada 15 Oktober 2016 bukan merupakan kasus baru, melainkan sudah berlangsung lama.

"Kebocoran retribusi itu sudah seperti rahasia umum dan terjadi sudah lama," kata Arif, Selasa 18 Oktober 2016.

Arif menyebut setiap bus hanya dimasukkan empat orang ke dalam kawasan wisata. Padahal wisata di Gunungkidul, utamanya pantai, setiap minggunya dikunjungi ribuan orang. Maka berdasarkan perhitungan kasar, dari kebocoran retribusi masuk ke kawasan pantai bisa mencapai miliaran rupiah.

"Hitungan saya kerugian akibat modus pembayaran retribusi tidak sesuai wisatawan yang masuk mencapai miliaran rupiah,” sebut dia.

Modus yang digunakan pun, lanjut Arif, dilakukan sama dengan saat polisi melakukan tangkap tangan.

"Kasus ini di depan mata dan berlangsung lama, modusnya juga sama dengan saat terjadi OTT,” katanya.

Politisi PKS ini mengingatkan kepada pemkab Gunungkidul untuk segera melakukan perbaikan aparaturnya. Sehingga, semakin banyak uang yang masuk ke kas daerah melalui retribusi wisata. Perlu diketahui, tahun 2016 pemkab setempat menargetkan PAD melalui retribusi wisata mencapai Rp 22,6 milyar.

"Semestinya mudah bahkan bisa lebih dari target. Disbudpar (Dinas Kebudayaan dan Kepariwisataan) harus ada itikad baik mengurangi kebocoran," kata dia.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP