TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Polisi Anggap Marwah Daud Paling Tahu Dimas Kanjeng

Marwah Daud paling tahu aktivitas padepokan Dimas Kanjeng.
Polisi Anggap Marwah Daud Paling Tahu Dimas Kanjeng
Marwah Daud Ibrahim di Markas Polda Jatim, Surabaya, pada Senin, 17 Oktober 2016 (VIVA.co.id/Nur Faishal)

VIVA.co.id – Pemeriksaan kepada Ketua Yayasan Padepokan Dimas Kanjeng, Marwah Daud Ibrahim karena ia dianggap mengetahui kegiatan aktivitas di padepokan pimpinan Taat Pribadi yang berada di Probolinggo Jawa Timur.

"Dari hasil penyelidikan yang dilakukan (Marwah Daud) mengetahui banyak informasi terkait aktivitas yang dilakukan oleh saudara Taat Pribadi di padepokan," kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Irjen Pol Boy Rafli Amar di kantornya, Jakarta Selatan, Senin, 17 Oktober 2016.

Boy menjelaskan, bahwa pemeriksaan kepada Cedikiawan Muslim yang dilakukan sejak pukul 10.00 WIB terkait kasus dugaan penipuan yang dilakukan oleh Dimas Kanjeng, Taat Pribadi. Untuk hari ini saja, penyidik kepolisian melakukan pemeriksaan terhadap lima saksi perihal tersebut. Namun, tak dijelaskan lebih rinci siapa saja yang diperiksa.

"Satu diantaranya Marwah Daud Ibrahim. Jadi hari ini ada lima saksi," katanya.

Seperti diketahui, Padepokan Dimas Kanjeng pimpinan Taat Pribadi jadi buah bibir setelah dia ditangkap oleh petugas gabungan Polres Robolinggo dan Polda Jawa Timur di Dusun Cengkelek, Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, Kamis, 22 September 2016. Dia disangka mengotaki pembunuhan dua anak buahnya, Ismail Hidayat dan Abdul Ghani.

Selain itu, Taat juga ditetapkan sebagai tersangka penipuan bermodus penggandaan uang. Diduga, korbannya puluhan ribu orang dengan total kerugian ratusan miliar, bahkan bisa mencapai trilunan rupiah.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP