TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Pemerintah Bentuk Tim Saber Pungli untuk Bikin Shock Therapy

Satuan Tugas ini akan dikukuhkan lewat Peraturan Presiden
Pemerintah Bentuk Tim Saber Pungli untuk Bikin Shock Therapy
Sekretaris Kabinet Pramono Anung di ruang kerjanya (VIVA.co.id/Agus Rahmat)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo, telah membentuk Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar atau disebut Saber Pungli. Tim ini akan dikukuhkan dengan peraturan presiden. 

Tim di bawah koordinasi Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto, ini akan berdiri untuk tujuan tertentu atau ad hoc.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan, tim Saber Pungli ini dibentuk karena tim di internal kementerian atau lembaga, dinilai belum mampu mengatasi masalah pungli.

"Sebenarnya Satgas Sapu Bersih Pungli ini adalah melakukan penguatan dari lembaga-lembaga yang sudah ada. Karena baik Kepolisian, Kejaksaan dan aparat-aparat lainnya ketika menghadapi persoalan pungli ini memang diakui masih belum bisa secara maksimal," ujar Pramono di kantornya, Jakarta, Jumat, 14 Oktober 2016.

Melihat ketidakmampuan ini, Presiden Joko Widodo kemudian mengambil langkah terobosan, dengan membentuk tim ini.

Tim ini sengaja dibuat ad hoc karena pemerintah yakin tim di internal memiliki kemampuan menghilangkan pungli. Namun diperlukan shock therapy oleh pihak external lembaga.

Dia mencontohkan salah satu shock therapy ini adalah tangkap tangan di Kementerian Perhubungan pada Selasa lalu, 11 Oktober 2016. Praktik itu sudah berlangsung lama, namun tidak bisa diberantas internal.

"Kami percaya bahwa untuk menyelesaikan persoalan yang sudah kronis di dalam sebuah K/L (kementerian/lembaga) tidak bisa dari internal K/L itu sendiri, harus ada terapi dari luar. Misalnya dari tim yang telah dibentuk oleh bapak Presiden ini," ujarnya menambahkan.

Namun tim ini masih bersifat konsep, untuk bentuk konkret mengenai organisasi, struktur, dan kewenangannya akan diatur dalam peraturan presiden yang segera diumumkan.

"Mudah-mudahan dalam minggu depan ini, baik wadah, bentuk, struktur orang itu sudah bisa disampaikan ke publik.”

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP