TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

Ini Aturannya Jika Membawa Barang Masuk ke Kawasan Bebas

Tertuang pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 47/PMK.04/2012.
Ini Aturannya Jika Membawa Barang Masuk ke Kawasan Bebas
Bawa Barang Masuk ke Kawasan Bebas? Perhatikan Dulu Aturannya

VIVA.co.id – Kawasan Batam dikategorikan sebagai kawasan perdagangan bebas bersama dengan Sabang, Bintan dan Karimun. Kawasan perdagangan bebas atau yang biasa disebut free trade zone adalah suatu kawasan yang berada di wilayah hukum Republik Indonesia yang terbebas dari pengenaan Bea Masuk, Pajak, Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah dan Cukai. Terkait hal di atas, ada beberapa ketentuan untuk memasukkan barang ke kawasan tersebut.

“Ketentuan yang mengatur tentang pelaksanaan kawasan bebas tertuang pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 47/PMK.04/2012,” jelas Deni Surjantoro Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi.

Deni menambahkan bahwa pemasukan dan pengeluaran barang ke kawasan bebas dapat dilakukan oleh pengusaha yang telah mendapat izin usaha dari Badan Pengusahaan Kawasan. Pengusaha tersebut wajib membuat dokumen pemberitahuan pabean ke Kantor Bea Cukai.

“Dokumen yang dimaksud adalah PPFTZ-03, dokumen tersebut merupakan pemberitahuan pabean untuk pemasukan barang ke kawasan bebas dari dalam negeri selain kawasan bebas, tempat penimbunan berikat dan kawasan ekonomi khusus,”ujarnya.

Dokumen PPFTZ-03 wajib dibuat oleh penguasa di kawasan bebas, sepanjang menyangkut pemberian fasilitas tidak dipungut PPN atau tidak dikenakan cukai. PPFTZ-03 diajukan di Kantor pabean tempat penerima barang berada, jika di Batam, maka dokumen tersebut dibuat di Kantor Pelayanan Utama Bea Cukai Batam.(webtorial)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP