TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

Propam Usut Suap Bandar Narkoba atas Perwira Polri

AKBP KPS diduga terima uang Rp668 juta dari bandar narkoba.
Propam Usut Suap Bandar Narkoba atas Perwira Polri
Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri, Irjen Pol Boy Rafli Amar (VIVA.co.id/Syaefullah)

VIVA.co.id – Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri masih melakukan pemeriksaan kepada perwira menengah (Pamen) Polri dengan pangkat Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) berinisial KPS.

Pemeriksaan itu terkait dengan adanya dugaan aliran dana sebesar Rp668 juta yang diterima KPS dari bandar narkoba bernama Chandra Halim alias Akiong.

"Sudah jalan (pemeriksaan) di Propam ya berkaitan dengan masalah itu," kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Irjen Pol Boy Rafli Amar, di kantornya, Senin 10 Oktober 2016.

Boy menyebut bahwa perwira menengah yang merupakan penyidik narkoba itu pernah ditugaskan di Bareskrim. Namun dia mengaku tidak mengetahui dimana penugasan AKBP KPS saat ini.

"Seingat saya satkernya (satuan kerjanya) terakhir di Bareskrim. Tapi saya lupa dia pindah-pindah yang jelas dia bagian penyidik yang menangani narkoba," ujarnya.

Boy pun menegaskan, jika ada anggota Polri yang melakukan penyelewengan jabatan atau tindak pidana akan mendapatkan ganjaran hukuman yang setimpal.

"Siapa yang berbuat dia yang bertanggung jawab. Jadi semua mekanisme umum yang berlaku pada anggota dan juga berhadapan dengan hukum. Risikonya dia diberhentikan, diproses hukum, diajukan ke pengadilan," kata Boy.

Sebelumnya, tim pencari fakta gabungan Polri telah menemukan adanya aliran dana narkoba. Temuan itu ternyata ada aliran uang senilai Rp668 juta yang masuk ke perwira menengak AKBP KPS dari Chandra Hali alias Akiong tersebut.

Hal tersebut terungkap saat tim tengah menelusuri informasi adanya uang yang mengalir dari gembong narkoba, Freddy Budiman kepada pihak aparat penegak hukum.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP