TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Perahu Tenggelam, Tujuh Santri Langitan Hilang

Ketujuh santri ini diduga tidak bisa berenang saat perahunya tenggelam
Perahu Tenggelam, Tujuh Santri Langitan Hilang
Ilustrasi/Tim SAR mengevakuasi korban perahu tenggelam di Pekalongan, Jawa Tengah, pada Selasa, 20 September 2016. (VIVA.co.id/Dwi Royanto)

VIVA.co.id – Sebanyak tujuh orang santri Pondok Pesantren Langitan di Kabupaten Tuban hilang tenggelam di Sungai Bengawan Solo, Jumat, 7 Oktober 2016. Mereka tenggelam setelah perahu yang ditumpangi saat menyeberangi sungai menuju Babat, Lamongan, terguling.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lamongan, Suprapto mengatakan, peristiwa itu terjadi sekira pukul 09.00 WIB. Saat itu, sebanyak 25 orang santri Ponpes Langitan menyeberangi sungai tersebut dengan menggunakan perahu.

"Tapi saat berada di tengah-tengah sungai, tiba-tiba perahunya terguling," kata Suprapto.

Akibatnya, mereka pun tenggelam. Sebanyak 18 orang santri bisa menyelamatkan diri, karena bisa berenang. "Sedangkan, sisanya sebanyak tujuh orang masih dinyatakan hilang di Bengawan Solo," ujar Suprapto.

Suprapto menduga, perahu itu terguling karena kelebihan muatan. Sehingga, saat melewati arus yang deras, perahu itu tidak dapat menahan beban muatannya.

"Pencarian sampai saat ini masih terus dilakukan, sedangkan santri yang selamat sudah kami kumpulkan di Mapolsek Babat, Lamongan," kata Suprapto.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP