TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Mereka yang Meregang Nyawa karena Harta Gaib

Dua orang tewas di tangan Taat Pribadi, Anton dan Dukun Usep.
Mereka yang Meregang Nyawa karena Harta Gaib
Anton saat peragakan cara membuat asap.

VIVA.co.id – Kepolisian masih menyelidiki kasus pembunuhan bermodus penggandaan uang yang melibatkan Taat Pribadi dari Padepokan Dimas Kanjeng di Probolinggo, Jawa Timur, dan Anton dari Padepokan Satrio Aji di Depok, Jawa Barat.

Kedua orang ini, kini telah ditahan pihak kepolisian dengan tuduhan telah membunuh masing-masing dua pengikutnya.

Taat Pribadi dituduh telah memerintahkan pengikutnya untuk membunuh Ismail Hidayah dan Abdul Gani.

Korban Ismail dikubur di sebuah hutan di Probolinggo, sedangkan Abdul Gani dibuang di Wonogiri, Jawa Tengah. Mayat keduanya mulanya ditemukan tanpa identitas.

Sementara Anton, membunuh dua pasien penipuan bermodus emas batangan dari alam gaib, yakni  Ahmad Sanusi (20 tahun) dan Shendy Eko Budianto (29 tahun), jasad keduanya ditemukan di dua lokasi terpisah di Kecamatan Limo, Kota Depok.

Anton membunuh kedua pengikutnya itu dengan menggunakan kopi yang telah dicampur dengan racun jenis potasium sianida.

Kasus serupa pernah juga terjadi di Kabupaten Lebak, Banten di tahun 2008. Pelakunya Tubagus Yusuf Maulana alias Dukun Usep dan asistennya, Sobirin alias Oyon.

Dukun Usep menghabisi nyawa delapan pengikutnya yang selama ini dijanjikan akan mendapatkan uang dari hasil menggandakan uang.

Dukun Usep membunuh delapan korban dengan cara meracun dengan menggunakan potasium sianida. Dan, jasad ke delapan orang itu dikuburkan di dalam dua lubang kubur berbeda di area perbukitan.

Kasus-kasus seperti ini bisa saja terjadi di kemudian hari, rayuan mendapatkan kekayaan secara instan masih saja mendapat respons positif dari masyarakat, walaupun sebenarnya semua itu sulit dibuktikan kebenarannya. Simak video Ritual Datangkan Uang:

 

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP