TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

VIDEO: Kasus Dimas Kanjeng, Bukti Masyarakat Sedang Sakit

KH Hasyim Muzadi mengajak masyarakat kembali ke jalan yang benar.
VIDEO: Kasus Dimas Kanjeng, Bukti Masyarakat Sedang Sakit
Hasyim Muzadi (VIVA.co.id/Lucky Aditya)

VIVA.co.id – Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Hasyim Muzadi menilai, banyaknya pengikut Padepokan Dimas Kanjeng, menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia sedang sakit.

Hal ini menunjukkan kecenderungan masyarakat untuk mengambil jalan pintas dalam mencari rezeki kehidupan.

"Kesimpulannya, masyarakat kita sedang sakit. Yang masyarakat bawah, miskin, dia ingin uang. Yang masyarakat tengah, dia mulai kesulitan ekonomi. Yang masyarakat atas sudah sangat serakah, sehingga seberapapun duit itu dia tidak pernah akan cukup," ucap Hasyim dalam acara ILC di tvOne, Selasa, 4 Oktober 2016.

Dia menyarankan masyarakat agar berpikir ulang dengan mereka yang mengaku memiliki kemampuan luar biasa. Kata Hasyim, secara logika jika pimpinan Padepokan Dimas Kanjeng, Taat Pribadi, bisa menggandakan uang, dia tak perlu lagi meminta uang dari masyarakat. "Apalagi sampai minta mahar," ucapnya.

Dia pun melihat dugaan penipuan ini sebagai tindakan bermotif ekonomi, bukan agama. Dalam praktik sehari-hari, aksi Taat ini dikenal masyarakat sebagai dukun atau paranormal. Hal ini karena dia kerap menyebut memiliki jin yang membantunya menggandakan uang itu.

Menurut Hasyim, jika benar, maka itu justru membahayakan keluarga dan juga para pengikutnya. Berdasarkan ajaran Islam, jin jika dipelihara akan menuntut semua keinginannya dikabulkan. Jika tidak, mereka akan mengganggu orang-orang yang dekat dengan orang yang memeliharanya.

Saksikan selengkapnya penjelasan KH Hasyim Muzadi di video ini.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP