TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Misteri Emas Batangan Satu Kontainer Milik Dimas Kanjeng

Penyidik Polda Jawa Timur mendatangi padepokan Taat di Makassar.
Misteri Emas Batangan Satu Kontainer Milik Dimas Kanjeng
Rumah yang dikabarkan sebagai markas santri Taat Pribadi alias Dimas Kanjeng, pemimpin Padepokan Kanjeng Dimas Taat Pribadi, di Kota Makassar pada Rabu, 28 September 2016. (VIVA.co.id/Nur Faishal)

VIVA.co.id – Sebanyak tiga orang penyidik dari Polda Jawa Timur akhirnya menyambangi Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi di Kelurahan Batua Kota Makassar, Senin, 3 Oktober 2016.

Dari pantauan VIVA.co.id, tiga penyidik ini melakukan penggeledahan selama lebih kurang 30 menit di sebuah rumah yang diduga milik Ketua Yayasan Padepokan Dimas Kanjeng, Marwah Daud Ibrahim.

Namun, para anggota kepolisian ini enggan membeberkan apa saja barang yang diperiksa dan disita dari rumah kayu semi permanen berwarna cokelat tua tersebut.

Menurut juru bicara Polda Sulawesi Selatan Komisaris Besar Polisi Frans Barung Mangera, penyidik akan melakukan pemeriksaan sejumlah saksi dan barang bukti selama beberapa hari.

"Besok dijadwalkan pemeriksaan saksi dan barang bukti," kata Frans Barung usai mendampingi penyidik Polda Jatim di Padepokan Dimas Kanjeng Makassar.

Frans Barung mengatakan penyidik Polda Jatim juga akan menelusuri keberadaan 500 kilogram emas batangan di Makassar. Emas itu, kata Frans, disebut oleh seorang korban asal Sulawesi Selatan yang melapor di Polda Jatim.

"Konon ada emas sebanyak 500 kilogram di Makassar yang pernah dikirim ke Makassar lewat kontainer. Emas itu masih ditelusuri keberadaanya," kata Barung.

Salah seorang warga setempat, Ekawati (36), mengatakan rumah itu dulunya merupakan sekretariat Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI). Namun, sejak tahun 2013, rumah itu rutin melakukan pengajian. "Mereka pengajian tiap malam Senin dan Jumat," kata Eka.

Ia mengaku tidak mengetahui pasti kegiatan yang ada di dalam rumah itu. Pasalnya, tiap pengajian rumah itu tertutup rapat. "Yang kami dengar sepertinya mereka zikir," katanya. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP