TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

Warga Mempawah Masih Bertahan di Padepokan Dimas Kanjeng

Di Kalimantan Barat ada 16 warga menjadi pengikut Dimas Kanjeng.
Warga Mempawah Masih Bertahan di Padepokan Dimas Kanjeng
Taat Pribadi alias Dimas Kanjeng saat digiring petugas di gedung Ditreskrimum Polda Jatim, Surabaya, pada Rabu, 28 September 2016. (VIVA.co.id/Nur Faishal)

VIVA.co.id – Kepolisian Daerah Kalimantan Barat mencatat ada belasan warga di daerah ini yang ternyata menjadi pengikut Padepokan Dimas Kanjeng pimpinan Taat Pribadi di Probolinggo Jawa Timur.

"(Ada) Sebanyak 16 orang warga (jadi pengikut," kata Kapolda Kalimantan Barat Inspektur Jenderal Polisi Musyafak, Senin, 3 Oktober 2016.

Dari jumlah itu diketahui seorang warga berasal dari Desa Sui Rasau dan sisanya 15 orang dari Kelurahan Sui Pinyuh Kota Mempawah. Sejauh ini, sejak kehebohan Padepokan Dimas Kanjeng atas dugaan pembunuhan dan penipuan, sebanyak empat orang di antaranya kini sudah kembali.

"Yang lain, 12 orang masih di Padepokan. Saat ini polisi sedang mendalami informasi dari mereka yang sudah kembali. Apakah tidak kembalinya karena tidak ada dana atau karena apa masih didalami," kata Musyafak.

Ia berharap, jika memang ada warga Kota Mempawah tersebut myang erasa dirugikan, pihaknya siap menerima aduan terkait Padepokan Dimas Kanjeng tersebut.

Sementara itu, Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, Komisaris Besar Polisi Suhadi SW menambahkan sejauh ini pihaknya belum bisa menghitung berapa besar jumlah dugaan kerugian yang dialami belasan warga Kota Mempawah tersebut.

"Kami menunggu laporan saja dari warga. Untuk total berapa kerugiannya, belum tahu. Kami menunggu laporan saja dari warga,” kata Suhadi. (ase)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP