TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

Awal Mula Penipuan Kanjeng Dimas Terungkap

Akibat melapor ke polisi, Abdul Gani tewas dibunuh.
Awal Mula Penipuan Kanjeng Dimas Terungkap
Pemimpin Padepokan Kanjeng Dimas, Taat Pribadi. (VIVA.co.id/Istimewa)

VIVA.co.id – Istri Abdul Gani, korban pembunuhan yang diduga dilakukan Taat Pribadi alias Kanjeng Dimas, mengungkapkan alasan suaminya mau keluar dari Padepokan Kanjeng Dimas Taat Pribadi, dan melaporkan dugaan penipuan penggandaan uang di sana.

Menurut Erwin Haryati, istri Abdul Gani, suaminya itu akhirnya tahu beragam trik yang dilakukan Kanjeng untuk menggandakan uang. Tak ada kekuatan gaib yang digembar-gemborkan ikut membantu dalam proses itu.

"Kalau itu (masalah penggandaan uang) suami saya cerita, tapi itu semua ndak benar. Itu semua settingan beliau, biar santrinya yakin. Setelah yakin kan mau jadi santri. Kalau masalah jin itu sepertinya tidak ada," ujar Haryati dalam perbincangan di tvOne, Jumat, 30 September 2016.

Setelah mengetahui itu, suaminya berniat meninggalkan padepokan. Lantas melaporkan masalah ini ke pihak berwajib di Jakarta, agar praktik penipuan bisa dihentikan dan tak ada lagi korban berjatuhan.

Setelah melaporkan dugaan penipuan itu ke Mabes Polri, Abdul Gani langsung mendapatkan ancaman via SMS. Padahal, menurut Haryati, saat melaporkan kasus ini ke Jakarta, suaminya hanya ditemani seorang kepercayaannya saja. Tak ada orang padepokan yang diajaknya.

"Kalau ancaman itu sudah ada, makanya suami saya segera lapor ke Jakarta. Kalau suami saya inginnya keluar, kalau keluar itu akan dibunuh, ada SMS-nya. Intinya jangan macam-macam sama padepokan," kata Haryati.

Kata Haryati, Abdul sudah tak mau lagi berurusan dengan padepokan, walau dia termasuk salah satu pelopor dan orang kepercayaan Taat, yang membuat padepokan itu kini memiliki banyak pengikut.

"Suami saya punya usaha sendiri, makanya ingin keluar dari padepokan itu. Sudah ada usahanya, karena ingin fokus dengan usaha kami," ucapnya.

Nahas, sesaat sebelum dipanggil ke Mabes Polri untuk memberikan keterangan, Abdul ditemukan tewas di Wonogiri pada April 2016 lalu. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP