TUTUP
TUTUP
NASIONAL

MUI: Mau Kaya Ya Kerja, Bukan Percaya Kanjeng Dimas

MUI bentuk tim telusuri ajaran Kanjeng Dimas.
MUI: Mau Kaya Ya Kerja, Bukan Percaya Kanjeng Dimas
Pemimpin Padepokan Kanjeng Dimas, Taat Pribadi. (VIVA.co.id/Istimewa)

VIVA.co.id – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur (Jatim) menyebut ajaran dari Kanjeng Dimas Taat Pribadi meresahkan masyarakat. Maka itu, Ketua MUI Jatim Abdussomad Bukhori, meminta masyarakat agar tidak mempercayai ajaran tersebut.

“Kalau ingin kaya itu ya bekerja, bukannya mempercayai orang-orang semacam itu (Kanjeng Dimas),” kata Abdussomad, di Surabaya, Rabu, 28 September 2016.

Abdussomad melanjutkan, untuk menyikapi fenomena ajaran Kanjeng Dimas, MUI Jatim sudah menggelar pertemuan dengan MUI Kabupaten Probolinggo. Dalam pertemuan itu, disepakati sejumlah hal. Salah satunya adalah dengan membentuk tim terkait masalah itu. Tim itu nantinya yang akan mengumpulkan data-data atas sejumlah penyimpangan ajaran Kanjeng Dimas.

Dari data-data yang terkumpul itulah, menurut Abdussomad, MUI Jatim akan melaporkan masalah itu kepada MUI pusat. Selanjutnya, MUI pusat akan menyikapinya dengan mengeluarkan rekomendasi.

“Rekomendasinya apa, ya berdasarkan temuan tim yang terbentuk nanti. Karena dari MUI Kabupaten Probolinggo sendiri juga melaporkan kepada kami mengenai kasus Dimas Kanjeng ini,” ujar Abdussomad.

Sebelumnya Kanjeng Dimas Taat Pribadi ditangkap di dalam area padepokannya di Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo. Kanjeng Dimas ditangkap karena terlibat pembunuhan anak buahnya Ismail dan Abdul Gani.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP