TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Korban Banjir Sampang Kelaparan

Distribusi bantuan nasi bungkus korban banjir kerap salah sasaran
Korban Banjir Sampang Kelaparan
Warga melintasi banjir yang menggenangi Jalan utama di Kabupaten Sampang, Jawa Timur, Minggu (25/9/2016). (ANTARA FOTO/Saiful Bahri)

VIVA.co.id – Sejumlah korban bencana banjir Sampang di Jawa Timur mengalami kelaparan. Ini ditengarai oleh terlambatnya distribusi bantuan makanan siap konsumsi di daerah itu.

Mariam (42), warga Desa Gunung Maddah Sampang, mengaku sejak Minggu, 25 September 2016. Dirinya belum pernah menerima bantuan apa pun. Karena itu, ia dan sejumlah korban lainnya akhirnya terpaksa bertahan seadanya.

"Bagaimana tidak kelaparan, kami tidak bisa bekerja, tapi persediaan makanan terus menipis," kata Mariam, Selasa, 27 September 2016.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sampang, mengakui telah mendistribusikan makanan siap konsumsi berupa nasi bungkus untuk para korban banjir Sampang.

Ia tak menampik jika kadang bantuan itu bisa tidak tepat sasaran akibat minimnya pengawasan. "Kadang memang bantuannya belum sampai di tujuan, atau baru di tengah jalan sudah ada warga yang meminta nasinya," kata Kepala BPBD Sampang Wisnu Hartono.

"Nanti akan kami usahakan lagi agar benar-benar tepat pada sasarannya."

Bencana banjir Sampang terjadi sejak Minggu, 25 September 2016. Setidaknya ada delapan desa yang terendam dan ratusan orang menjadi korban dan terpaksa diungsikan.

Normalisasi Sungai

Sementara itu, di Kabupaten Garut Jawa Barat, sebagai langkah pencegahan agar tidak lagi terjadi bencana banjir bandang di daerah itu.

Pemerintah setempat berencana akan melakukan normalisasi Sungai Cimanuk dengan melakukan pelebaran penampang sungai. Sebab sebelumnya lebar Sunagi Cimanuk mencapai 80 meter. Sekarang hanya tersisa 40 meter.

"Ini perlu adanya normalisasi Sungai Cimanuk untuk mengatasi resiko luapan air," kata Wakil Bupati Garut Helmi Budiman.

Karena itu, untuk proses relokasi direncanakan kepada seluruh warga yang bermukim di tanah timbul, milik Balai besar Wilayah Sungai (BBWS) atau yang bermukim di bantaran akan direlokasi. "Ini yang sedang kami bahas lokasi untuk merelokasi warga agar menjauh dari bantaran sungai," katanya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP