TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Banjir, Calon Pengantin di Sampang Nekat Naik Rakit

Banjir di Sampang merendam delapan desa.
Banjir, Calon Pengantin di Sampang Nekat Naik Rakit
Calon pengantin naik rakit (VIVA.co.id/Januar Adi)

VIVA.co.id – Banjir merendam sejumlah desa di Kabupaten Sampang, Madura, Minggu, 25 September 2016. Namun, hal itu rupanya tidak menyurutkan niat seorang mempelai pria, untuk melangsungkan pernikahannya.

Salah satunya seperti yang dilakukan oleh Budi Hartono (30), warga Perumahan Selong Permai, Kelurahan Gunung Sekar. Untuk mendatangi rumah mempelai wanitanya, Lailatul Munawaroh (25), yang tidak jauh dari tempat itu, Budi nekat menggunakan rakit.

Selain Budi, rombongan pengantarnya pun juga menggunakan rakit. Bahkan, agar tidak terkena air, Budi harus melepas sepatunya, dan menggulung celananya hingga setengah betis.

Budi mengatakan, banjir semacam itu tidak akan menyurutkan niatnya untuk menikahi calon istrinya. Sebab, menurutnya itu adalah sebuah ibadah yang harus segera dilaksanakan.

“Walaupun banjir melanda Sampang, tapi pernikahan harus tetap dilangsungkan, karena niatan saya memang ibadah,” kata Budi, Minggu 25 September 2016.Budi berharap, banjir di Sampang dapat segera surut. Sebab, hal itu dapat mengganggu aktivitas warga.

“Tapi saya percaya, di balik musibah, selalu ada hikmah yang bisa diambil,” ujar Budi.

Sebelumnya, banjir di Sampang telah merendam delapan desa. Di antaranya Desa Kamoning, Panggung, Gunung Maddah, Pasean, Tanggumung, Kelurahan Dalpenang, dan Kelurahan Rongtengah. Banjir itu disebabkan oleh hujan deras yang mengguyur daerah tersebut.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP