TUTUP
TUTUP
NASIONAL

Menko Luhut Akan Cek Daerah Steril Perbatasan RI

Luhut akan periksa informasi klaim wilayah sengketa oleh Timor Leste.
Menko Luhut Akan Cek Daerah Steril Perbatasan RI
Perbatasan Indonesia - Timor Leste di Atapupu, Nusa Tenggara Timur (Antara/ Yudhi Mahatma)
VIVA.co.id - Sejumlah bangunan permanen dibuat di atas wilayah sengketa Indonesia-Timor Leste yang berada di Noelbesi-Citrana, Desa Netamnanu Utara, Kecamatan Amfoang Timur, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Padahal, wilayah tersebut harusnya berstatus steril, tak boleh dimanfaatkan oleh kedua negara. Akibatnya, wilayah perbatasan antara Indonesia dengan Timor Leste kembali memanas.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Luhut Binsar Pandjaitan mengaku belum mengetahui kabar tersebut. Meski pada 12-13 Januari 2016 lalu, ia sempat melakukan kunjungan kerja ke Kupang, Nusa Tenggara Timur. Luhut akan memeriksa informasi itu terlebih dahulu sebelum mengambil kebijakan terkait masalah ini.

"Iya saya kemarin 12-13 Januari kunjungan ke Kupang, tapi saya baru dengar masalah itu. Nanti akan saya cek. Saya belum tahu, baru dengar," kata Luhut di kantor Kemenpolhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin, 18 Januari 2016.

Sementara, Pelaksana Harian (Plh) Sekretaris Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP), Dody Riyatmadji menjelaskan, bahwa lembaganya tidak memiliki kewenangan terhadap tindakan Timor Leste tersebut.

Menurut Doddy, Kementerian Pertahanan (Kemhan) atau Kementerian Luar Negeri (Kemlu) yang memiliki kewenangan untuk mengambil tindakan. Alasannya, kedua Kementerian itu dinilai sebagai koordinator tim yang menangani berbagai masalah di perbatasan negara.

"Beda tempat kadang yang berwenangannya berbeda. Nah tim itu (Kemhan-Kemlu) yang nanti berwenang terkait dengan masalah di perbatasan tersebut. Jadi bukan kewenangannya BNPP secara mandiri," ujar Doddy saat dihubungi VIVA.co.id.

Meski tidak bisa mengambil kebijakan langsung atas masalah yang muncul di perbatasan, namun BNPP tetap bisa memberi masukan kepada Kementerian terkait selaku koordinator tim.

"BNPP ini kan anggota tim, tapi kalau soal penindakan bukan urusan BNPP tapi koordinator tim yang akan menyelesaikan masalah tersebut."

Untuk diketahui, di lapangan ditemukan fakta warga ber-KTP Timor Leste telah membangun sejumlah bangunan secara permanen di wilayah Noelbesi-Citrana, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur. Bangunan permanen itu seperti kantor pertanian, balai pertemuan, gudang dolog, tempat penggilingan padi, pembangunan saluran irigasi dan jalan diperkeras.

(mus)
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP