NASIONAL

KPAI: Dinkes Sabang Harus Tarik Survei Organ Vital Siswa

Siswa ditanyai ukuran penis mereka, besar atau kecil.
Jum'at, 6 September 2013
Oleh : Aries Setiawan, Arfi Bambani Amri
ilustrasi pelajar
VIVAnews - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta Dinas Kesehatan Kota Sabang, Provinsi Aceh, menarik formulir kuesioner yang menanyakan ukuran kelamin siswa.

Menurut Komisioner KPAI Bidang Pornografi dan Napza, Maria Advianti, dalam keterangan pers kepada VIVAnews, pertanyaan di kuesioner tentang ukuran alat vital siswa SMP itu tidak relevan dengan permasalahan kesehatan reproduksi anak dan remaja.

"Pendidikan kesehatan reproduksi pada anak dan remaja seharusnya lebih diarahkan pada pencegahan dari perilaku seksual yang keliru dan kekerasan seksual," katanya.

Maria Advianti yang juga Sekretaris KPAI mewanti-wanti, "Kuesioner yang menampilkan gambar, foto, atau sketsa bagian-bagian alat vital reproduksi tanpa penjelasan yang memadai bisa mengarah kepada pornografi."

"Informasi berupa gambar, foto atau sketsa yang terpapar kepada anak bisa ditangkap secara berbeda bila dibandingkan dengan orang dewasa."

Maria mengatakan informasi yang salah mengenai seksualitas justru bisa menyebabkan anak menjadi korban kekerasan seksual seperti pencabulan, pemerkosaan, dan kehamilan pra nikah. 

Kuesioner dengan gambar alat vital itu disebar di sekolah-sekolah di Sabang. Para murid diharuskan mengisi satu halaman kuesioner bergambar payudara, kemaluan laki-laki, dan kemaluan perempuan. Salah satunya menanyakan ukuran penis siswa apakah kecil hingga besar. Mereka diwajibkan melingkari salah satunya. (kd)

TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found