TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
NASIONAL

UN Tertunda, Kemendikbud Siap Diperiksa BPK

Kemendikbud memastikan sudah mengantisipasi seluruh kendala UN.
UN Tertunda, Kemendikbud Siap Diperiksa BPK
Pelaksanaan ujian nasional di Jakarta (VIVAnews/Anhar Rizki Affandi)
VIVAnews - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memastikan keterlambatan distribusi soal Ujian Nasional (UN) murni kesalahan PT Ghalia Indonesia Printing sebagai perusahan pemenang tender pencetakan soal ujian.

Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bidang Pendidikan, Musliar Kasim, menjelaskan PT Ghalia mengalami masalah teknis sehingga tidak bisa menyelesaikan pengadaan soal ujian tepat waktu.

"Yang jelas semua sudah diantisipasi berapa lama waktu untuk mencetak soal, kapan sebaiknya lelang, distribusi, itu sudah mengikuti ketentuan. Kita sudah pikirkan, kalau salah  di situ, tentu semua (perusahaan) akan terlambat juga," ungkap Musliar.

Karena itu, Musliar menyampaikan bahwa Kemedikbud bersedia diperiksa jika memang keterlambatan pencetakan soal ujian yang menyebabkan UN terkendala adalah kesalahan pihaknya.

"Presiden sudah memperintahkan untuk melakukan investigasi baik internal melalui Inspektorat Jendral Kemendikbud kemudian melalui BPK," ujar Musliar.

Musliar Kasim menambahkan, penundaan pelaksanaan Ujian Nasional (UN) di 11 provinsi di Indonesia tengah dapat dilihat dari segi positifnya. Dengan penundaan ini, siswa memiliki waktu lebih lama untuk mempersiapkan diri.

"Saya ingin sampaikan kepada masyarakat, karena di masyarakat ada yang komplain. Secara psikologi, kalau diundurkan akan mengurangi konsentrasi siswa," katanya. (eh)


KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP