NASIONAL

Pilkada Jateng, Cermin Pertarungan Elit dan Akar Rumput PDIP?

Tak direkomendasikan Rutriningsih timbulkan keretakan pada mesin PDIP.

ddd
Kamis, 28 Maret 2013, 18:40
Wakil Gubernur Jawa Tengah Rustriningsih
Wakil Gubernur Jawa Tengah Rustriningsih (VIVAnews/ Puspita Dewi)
VIVAnews - Pemilihan Gubernur Jawa Tengah dinilai menjadi pertarungan politik internal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.

Menurut Direktur Eksekutif Median, Rico Marbun, pilkada Jateng merupakan pertarungan elit partai dengan akar rumput atau grass root.

"Disingkirkannya Rustriningsih dengan cara yang kurang layak di saat terakhir pencalonan, dan disertai 'dropping' kandidat dari pusat, telah menimbulkan keresahan dan keretakan pada mesin teritorial PDIP," ujar Rico dalam keterangan tertulis yang diterima VIVAnews, Kamis 28 Maret 2013.

Rico menuturkan, tokoh-tokoh akar rumput PDIP di Jawa Tengah yang memiliki basis suara akan membalas keputusan elit Jakarta.

Dia juga mencermati suara PDI Perjuangan di Jateng. Berdasarkan catatannya, terjadi penurunan kepercayaan masyarakat terhadap partai pimpinan Megawati Soekarnoputri.

Dijelaskannya, pada Pemilu 1999 suara PDIP sebesar 32.2 persen. Lalu turun pada Pemilu 2004 menjadi 27.9 persen. Terakhir, pada Pemilu 2009 jatuh lagi menjadi 24.8 persen,

"Artinya data itu menunjukkan pudarnya kekuatan banteng secara signifikan di Jateng dan ini berarti kekuatan Ganjar pun tidak kuat," katanya.

Wakil Gubernur Jawa Tengah yang juga kader PDIP, Rustriningsih, tidak diusung pada pilkada Jateng 2013. DPP PDIP lebih memilih Ganjar Pranowo sebagai cagub, berpasangan dengan Heru Sudjatmiko.

Menariknya, kader PDIP yang lain juga maju sebagai calon wakil gubernur yang diusung partai lain. Don Murdono berpasangan dengan Hadi Prabowo.


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com