NASIONAL

KPK Siap Buktikan Pencucian Uang Eks Presiden PKS di Pengadilan

KPK telah menemukan bukti yang mengarah ke dugaan TPPU.

ddd
Rabu, 27 Maret 2013, 16:44
Tersangka suap kuota impor sapi Luthfi Hasan Ishaaq
Tersangka suap kuota impor sapi Luthfi Hasan Ishaaq (ANTARA/Andika Wahyu)
VIVAnews - Komisi Pemberantasan Korupsi menegaskan penetapan Luthfi Hasan Ishaaq sebagai tersangka tindak pidana pencucian uang bukan berarti melunturkan statusnya sebagai tersangka tindak pidana korupsi. Eks Presiden PKS ini akan didakwa kumulatif sesuai perbuatannya.

"Tidak benar KPK mengganti status tersangka TPK jadi TPPU. Yang benar adalah keduanya. Kumulatif. Dakwaan dan tuntutan jadi lebih banyak. Begitupula dengan AF," kata Juru Bicara KPK Johan Budi SP di kantornya, Rabu 27 Maret 2013.

Johan mengatakan sangkaan itu nantinya akan dipertanggungjawabkan di muka hakim pengadilan Tipikor. Ia pun membantah pernyataan pengacara Luthfi yang mengatakan KPK terlalu terburu-buru menetapkan kliennya sebagai tersangka pencucian uang.

"Pengacara silakan saja bicara begitu. Yang jelas penyidik temukan bukti-bukti yang mengarahkan ke dugaan TPPU. LHI juga disangka melanggar pasal-pasal TPPU," tegas dia.

Johan meminta kepada semua pihak untuk tidak berspekulasi terhadap penetapan ini. Sebab, KPK telah menemukan bukti yang cukup setelah melakukan penelusuran lebih jauh.

KPK sejak Senin 25 Maret 2013, resmi menetapkan Luthfi sebagai tersangka dugaan TPPU. Politisi PKS tersebut dijerat Pasal 3 atau 4 atau 5 UU No 8 tahun 2010 tentang Pencegahan TPPU jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Luthfi diduga melakukan upaya pencucian atau menyembunyikan atau menyamarkan, serta mengubah kepemilikan. Selain tersangka TPPU, Luthfi Hasan juga tersangka kasus suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian.

Kasus ini berawal dari operasi tangkap tangan yang dilakukan KPK. Selain Luthfi, tiga orang lain yang juga ditetapkan sebagai tersangka yakni, AAE merujuk pada Arya Abdi Effendi dan JE merujuk pada Juard Effendi, keduanya merupakan Direktur PT Indoguna Utama (IU). Serta AF merujuk pada Ahmad Fathanah.

Penyidik KPK mengamankan barang bukti berupa uang Rp1 miliar terdiri dari pecahan Rp100 ribu, di mobil Ahmad Fathanah selepas dari pertemuannya  dengan Arya Abdi Effendi di gedung PT Indoguna. Selain uang Rp1 miliar, KPK juga mengamankan beberapa buku tabungan dan sejumlah berkas dokumen.

Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi diduga melanggar Pasal 5 ayat 1 atau pasal 13 Undang-undang No 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, sebagaimana diubah pada Undang-undang Nomor 20 tahun 2001 Jo pasal 55 ayat 1 kesatu KUHP.

Sedangkan Ahmad Fathanah dan Luthfi Hassan Ishaq diduga melanggar pasal 12 huruf a atau b atau pasal 5 ayat 2 atau pasal 11 Undang-undang No 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, sebagaimana diubah pada Undang-undang Nomor 20 tahun 2001 Jo pasal 55 ayat 1 kesatu KUHP. (umi)


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
adesaja
28/03/2013
bakar aja hidup hidup ndak usah di sidang kelamaan keburu basi
Balas   • Laporkan


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id