NASIONAL

Komnas Perlindungan Anak

Banyak Anak Bunuh Diri Gara-gara Putus Cinta

Dalam 6 bulan, ada 20 kasus percobaan bunuh diri anak, 13 tewas.

ddd
Senin, 23 Juli 2012, 15:27
ilustrasi bunuh diri
ilustrasi bunuh diri  

VIVAnews - Selama semester pertama tahun 2012 ini, Komnas Perlindungan anak menerima 686 kasus pelanggaran hak anak. Jumlah ini diprediksi akan terus meningkat pada semester dua tahun 2012.

"Bentuk pelanggaran terhadap hak anak ini tidak semata- mata pada tingkat kuantitas jumlah saja yang meningkat, namun terlihat semakin kompleks dan beragam modusnya," ujar Ketua Komnas PA, Arist Merdeka Sirait, di Jakarta, 23 Juli 2012.

Dari pengaduan tersebut, yang paling fenomenal adalah tingginya angka percobaan bunuh diri anak yang terjadi selama enam bulan ini. Pengaduan kasus bunuh diri anak yang mencapai 20 kasus dengan rentang usia 13-17 tahun.

"Kasus bunuh diri pada anak ini, 13 di antaranya meninggal dunia, dan 7 anak berhasil selamat," kata Arist.

Arist mengatakan, dari 20 kasus bunuh diri, hampir seluruhnya merupakan anak yang berasal dari keluarga kalangan miskin dengan modus antara lain gantung diri sebanyak 9 kasus, memakai senjata tajam 8 kasus, terjun dari ketinggian gedung 2 kasus, dan minum racun 1 kasus.

"Sedangkan penyebab terbanyak karena urusan putus cinta remaja 8 kasus, fustasi akibat ekonomi 7 kasus, disharmonis keluarga 4 kasus, dan masalah sekolah 1 kasus," ujar Arist.

Arist menjelaskan, tingginya angka percobaan bunuh diri yang dialami anak bukan hanya masalah persoalan pribadi. Kriminalitas dan eksploitasi anak juga kerap terjadi.

"Jika pengawasan lemah, anak memungkinkan mencari pelarian ke dunia luar hingga akhirnya terjerumus dan salah jalan," katanya.

Karena itu, lingkungan terdekat anak, yaitu keluarga harus meluangkan perhatian lebih agar anak tidak terjerumus ke jalan yang salah.

"Di sini semua elemen dalam lingkup terdekat seperti keluarga, lingkungan rumah dan sekolah perlu meluangkan perhatian lebih. Mental anak belum stabil sehingga harus dibimbing," katanya.

Selain kasus bunuh diri anak, kasus penculikan dan penjualan anak, serta penelantaran dan pembuangan anak, juga menjadi kasus yang paling banyak diadukan ke Komnas PA.

"Penculikan dan penjualan anak sebanyak 39 kasus anak hilang dengan 15 kasus di antaranya hilang dari rumah sakit, sedangkan pengaduan penelantaran dan pembuangan anak sebanyak 42 kasus dengan jumlah laki-laki 23 orang dan perempuan 19 orang," ujar Arist. (umi)



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id