NASIONAL

Kehidupan Misterius Gay Pembunuh Siswa SMP

Warga sering lihat dia mengemis dengan baju kumal. Di lain waktu sangat rapi berdandan.

ddd
Sabtu, 25 Februari 2012, 23:10
Ilustrasi pembunuhan
Ilustrasi pembunuhan  

VIVAnews - Kusno (38), pria dengan penyimpangan orientasi seksual yang membunuh AS, siswa kelas 1 SMP di Samarinda, Kalimantan Timur, dikenal memiliki kepribadian yang sangat tertutup dan misterius.

Menurut warga di kawasan Jalan Lumba-Lumba, Selili, Samarinda Ilir, Kusno memiliki pekerjaan lebih dari satu. Tetapi, warga paling sering melihat Kusno sebagai peminta-minta di kawasan pusat perbelanjaan Citra Niaga, Samarinda.

Menurut Ketua RT 8 Selili, Muhaimin, Kusno orang yang pendiam tapi sangat temperamental. Kusno pernah mengancam akan membakar rumahnya ketika keluarganya meributkan status tanah yang ditinggali itu.

"Dia sangat tertutup. Kalau kebetulan ketemu di jalan saat dia sedang mengemis, dia langsung marah kalau ditegur," kata Muhaimin.

Selain sebagai pengemis, Kusno juga diketahui sering menjadi pembaca doa di kawasan pekuburan muslimin di Jalan Abul Hasan. Tidak hanya itu, Kusno juga diketahui sering menawarkan jasa sebagai tukang pijat. "Dulu dia pernah bekerja di perusahaan kayu Kalimanis," tutur Muhaimin.

Setiap hari, Kusno keluar dari rumahnya pagi buta sebelum matahari terbit, dan pulang jauh malam ketika kampung sudah sepi. Warga sering melihat jika Kusno pulang, dia selalu membawa bungkusan plastik hitam.

Kusno juga pernah terlibat keributan dengan seorang teman prianya. Penyebabnya karena saling tuduh soal telepon genggam milik Kusno yang hilang. Tapi kasusnya diselesaikan secara kekeluargaan. Teman pria yang berselisih dengan Kusno diminta warga untuk pergi dari kampung mereka dan tidak datang lagi.

"Warga sebetulnya curiga karena tinggal dengan laki-laki. Tetapi selama tak ganggu warga, ya dibiarkan saja," kata Muhaimin.

Ditambahkan Muhaimin, Kusno memang memiliki kepribadian yang sulit ditebak. Kalau sedang bekerja sebagai peminta-minta, penampilan Kusno lusuh. Meski tetap dengan gaya kemayu, celana dan rambutnya dibuat lusuh.

Tapi warga juga sering melihat Kusno sangat rapi. Dia berdandan, menyisir rapi rambutnya dan berpenampilan necis.

Muhaimin juga menuturkan, dia tak tahu seberapa sering ada teman lelaki Kusno yang menginap di rumah itu, karena selalu dalam keadaan tertutup.

Meski kerjanya mengemis, sewaktu polisi masuk ke dalam rumah, didapati banyak perlengkapan elektronik yang mahal. Ada empat televisi layar lebar, kulkas, laptop dan banyak sekali makanan ringan mulai dari cokelat hingga snack.

Kusno tinggal di rumah itu sendiri. Di samping rumahnya, tinggal adik kandungnya. Tapi, sang adik juga jarang bersosialisasi dengan kakaknya itu.  (umi)



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com
Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Kode Etik | Lowongan
Copyright © 2014 PT. VIVA Media Baru