NASIONAL

Syarat Publikasi Ilmiah S1 Berlaku Tahun Ini

"Masak nulis saja tidak bisa? Ini kan sarjana, bukan SMA," kata Mendikbud M Nuh.

ddd
Selasa, 14 Februari 2012, 13:17
Kemendikbud menerapkan wajib publikasi ilmiah bagi calon sarjana per Agustus 2012.
Kemendikbud menerapkan wajib publikasi ilmiah bagi calon sarjana per Agustus 2012. (http://www.adetruna.com)

VIVAnews – Menteri Pendidikan Muhammad Nuh menyatakan kewajiban publikasi ilmiah sebagai syarat kelulusan S1, S2, dan S3 efektif berlaku per Agustus 2012. Menurut Nuh, pihaknya kini tengah menyosialisasikan kebijakan baru tersebut melalui Surat Edaran Dirjen Pendidikan Tinggi.

Meski kebijakan itu menuai kritik bertubi, Nuh bersikukuh hal itu tetap harus dijalankan. Oleh karena itu pula Kemendikbud tengah gencar mengampanyekan maksud baik dari kebijakan tersebut.

“Maksud kebijakan itu untuk menumbuhkan budaya akademik. S1 itu kuliah empat tahun loh. Masak nulis saja tidak bisa?” kata Nuh di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa 14 Februari 2012.

Nuh menekankan, kewajiban publikasi ilmiah bagi S1 itu perlu untuk memicu peningkatan kualitas akademis. “Coba bayangkan, kalau dia menulis tapi tidak berkualitas. Itu kan sarjana, bukan lulusan SMA,” ujar Nuh.

Ia menjelaskan, perguruan tinggi yang merasa tidak mampu merealisasikan kebijakan itu bisa mengajukan permintaan bantuan kepada Kementerian Pendidikan. Nuh mengatakan, kementerian pasti bersedia membantu. “Tapi kalau tidak mau, lain lagi,” ucapnya. (umi)



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
dinamayadee
15/02/2012
gmn mau bkin karya ilmiah? laporan asli dnilai jelek,lporan yg nyontek yg dlulusin... lbh baik dbenahi dulu standarnya,bru eksperimen
Balas   • Laporkan
adjit.adjit
15/02/2012
nulis si nulis, tapi wadah untuk publikasinya ada nggak ? kalo masih harus antri buat submit jurnal sama saja mempersulit mahasiswa....... kalo mau nyuruh bikin jurnal tu sediakan wadahnya dulu dong......
Balas   • Laporkan
hendra.yulisman
14/02/2012
Sebaiknya, setiap pnrapan syarat terbaru itu diberlakukan kepada mhsiswa bru jga, jgn spti ini, ksian mrka yang sdg skripsi hrs nmbah dg jurnal ini. Bknnya bpk lebih berpngalaman dn profesional dr kami, tapi mngpa cra bpikir bpk sprt ini? pr0yek Asal jdi!
Balas   • Laporkan
werewolf
14/02/2012
""Masak nulis saja tidak bisa? Ini kan sarjana, bukan SMA": ketauan ni mentri bisanya omong doang! misal mhs kedokteran 1 angkatan di Unv X 200 org, di Indonesia brp???? jurnal kedokteran yg tersedia ada berapa???? mikir om, mikir!!!
Balas   • Laporkan
werewolf
14/02/2012
mana suratnya kampungan lagi. dibanding2in sama Malaysia. Mbok kerenan dikit: "kontribusi Indonesia dalam publikasi ilmiah di Dunia sangat terbatas" misalnya. gw sumpah malu sama temen orang Malaysia. keknya pak mentri emg g tau malu tuh...
Balas   • Laporkan
werewolf
14/02/2012
saya ingatkan pak, jurnal di Indonesia itu terbatas jumlahnya. Anda sedang memaksa mahasiswa untuk tidak lulus/menunda kelulusan karena pada antre submit jurnal. liat2 lapangan pak, jangan duduk di kursi aja...
Balas   • Laporkan
supirgrobag
14/02/2012
pak menteri oh pak menteri, saya ngajuin judul buat skripsi aja ditolak terus! skrg ditambah sama kayak gituan, makin lama donk saya ngemil bangku kuliah yg udah kropos dirayapin
Balas   • Laporkan
warsanudin
14/02/2012
Bagus pa mentri w dukung dehhh,,,(untung w gk kbegean)
Balas   • Laporkan
ruri.basuki
14/02/2012
Meskipun tujuan baik pro kontra pasti ada ... apapun hasilnya di awal-awal dimulai jauh lebih baik daripada tidak sama sekali .... Lanjutkan Pak Menteri ..... Good Luck
Balas   • Laporkan
bbim
14/02/2012
walah pak, masuk kuliah sudah susah, keluar lebih susah lagi, mau cari kerja apalagi... mendingan pemerintah ngurusi lapangan pekerjaan untuk lulusan S1 aja..
Balas   • Laporkan
hamdan.white.baby | 14/02/2012 | Laporkan
Supaya Lapangan pekerjaan banyak, Pemuda sebagi penggerak bangsa harus lebih berkualitas, biar gak di anggap remeh negara tetangga yg tahunya indonesia gudangnya Pembantu yg sukanya disiksa, kalo bisa yg keluar jadi majikan. brur.


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com
Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Kode Etik | Lowongan
Copyright © 2014 PT. VIVA Media Baru