NASIONAL

"Piramida Garut" Terinspirasi Bosnia?

Tahun 2005, bukit Visocica diklaim menyimpan piramida di dalamnya. Jadi kontroversi dunia.
Jum'at, 2 Desember 2011
Oleh : Elin Yunita Kristanti
Gunung Sadahurip Garut (Foto: Turangga Seta)

VIVAnews - Perhatian para arkeolog kini mengarah ke Gunung Sadahurip di Garut, Jawa Barat. Sebuah misteri besar menunggu untuk diungkap: benarkah di dalamnya terdapat piramida besar buatan manusia, yang konon lebih tua dan lebih besar dari Piramida Giza di Mesir?

Kisah penemuan piramida Garut mirip dengan apa yang terjadi di Bosnia tahun 2005 lalu. Sebuah bukit bernama Visocica di Kota Visoko, barat laut Sarajevo, menjadi fokus perhatian dunia.

Adalah Semir Osmanagic, peminat arkeolog sekaligus pebisnis, yang menyadari keanehan bentuk puncak bukit setinggi setinggi 213 meter itu pada April 2005.

Setelah serangkaian penggalian dilakukan, dia mengklaim menemukan sejumlah prasasti misterius yang ditulis pada batu. Lantas, setelah beberapa kali dilakukan penggalian, disimpulkan bahwa piramida yang terdapat di bukit tersebut lebih besar dari Piramida Giza di Mesir.

Klaim penemuan kolosal ini dihujani respon dan jadi kontroversi. Para arkeolog mengritik klaim tersebut. Namun, Osmanagic bertahan dengan pendapatnya. "Mereka hanya cemburu," kata dia kepada situs sains, LiveScience. "Orang-orang kelabakan, karena mereka terlanjur mengajarkan pada murid bahwa Bosnia adalah orang gua (primitif). Kemudian tiba-tiba ada penemuan struktur kompleks di sini."

Di tengah pandangan miring para ilmuwan, penggalian terus dilakukan. Perkembangannya bisa dipantau di situs Bosnian Pyramid.

Apakah temuan di Garut terinspirasi hal serupa di Bosnia?

Anggota Tim Bencana Katastropik Purba yang dibentuk Kantor Staf Khusus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana, Iwan Sumule menegaskan: tidak.

"Piramida Garut itu ditemukan secara kebetulan ketika tim meneliti patahan atau sejarah gempa masa lalu," kata dia kepada VIVAnews.com.

Sebab, Iwan menambahkan, diyakini bahwa gempa berulang dan ada masa periodiknya, termasuk gunung api. Dengan mengetahui sejarah atau data-data gempa masa lalu, kita dapat membuat langkah-langkah mitigasi.

"Karena diyakini juga bahwa punahnya peradaban manusia itu akibat bencana-bencana di masa lalu, seperti gempa dan letusan gunung api.

Terkait temuan "piramida Garut" di dalam Gunung Putri atau Sadahurip, Iwan menjelaskan semua proses ilmiah dan berbagai metode yang dimungkinkan dan disyaratkan telah diterapkan di sana, termasuk georadar dan geolistrik, juga pengujian dengan carbon dating. Hasilnya, kata dia, "Ini bukan alami, melainkan man made."

Tim juga menggunakan metode Interferometric Syntetic Aperture Radar (IFSAR). "Dihasilkan gambar yang benar-benar telanjang. Bisa dilihat (di gambar) yang berwarna kuning adalah batu, sementara warna biru adalah air," jelasnya.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Sejarah dan Kepurbakalaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menyatakan, bukan tak mungkin Indonesia memiliki piramida.

"Bukan tak mungkin ada piramida di Garut, karena ada punden berundak dan bangunan di Candi Jiwa," kata Sekretaris Ditjen Sejarah dan Kepurbakalaan, Soerosa, seperti dalam rilis yang diterima VIVAnews, Minggu 27 November 2011. Candi Jiwa ini sebuah candi di Karawang yang diperkirakan berasal dari abad ke-4 Masehi.

Untuk pembuktian, kata Soeroso, eskavasi harus dilakukan. Tim Katastropik Purba yang selama ini secara informal berkoordinasi diharapkan segera melengkapi hasil temuannya agar bisa berlanjut ke tahap eskavasi.

Soeroso menjelaskan, dugaan adanya piramida yang tertimbun jauh di dalam tanah memang kemungkinan besar bisa terjadi. Baru-baru ini, di daerah pegunungan Temanggung ditemukan peninggalan candi yang terkubur sedalam 8 meter dari permukaan tanah. (kd)

Foto IFSAR Piramida Gunung Putri

TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found