NASIONAL

Hutan Riau Terbakar, Menhut Salahkan Petani

"Tapi Menhut juga harus tahu bahwa bencana kebakaran ini banyak disebabkan perusahaan."

ddd
Jum'at, 22 Juli 2011, 13:12
kebakaran hutan
kebakaran hutan (AP Photo/Chris Carlson)

VIVAnews - Pemerintah menuding para petani menjadi penyebab bencana asap akibat kebakaran lahan di Riau.  Petani dianggap terbiasa membuka lahan dengan cara membakar.

Penilaian itu disampaikan Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan dalam Rakor bersama empat menteri lainnya di Kantor Gubernur Riau, Jumat 22 Juli 2011. Para  pejabat tinggi lain yang ikut rapat adalah Menneg Lingkungan Hidup Gusti Muhammad Hatta, Menkokesra Agung Laksono dan Mentan Suswono.

“Kalau petani buka lahan dengan cara membakar lahan. Nah ini urusannya panjang. Karena sulit dipadamkan sehingga menimbulkan kabut asap. Kadang asapnya sampai ke negara tetangga dan kita dianggap tak mampu menanganinya," ujarnya Zulkifli.

Lalu apa solusi mengatasi hal ini? Zulkifli berpendapat harus ada sosialisasi kepada petani terkait larangan membakar lahan. "Masyarakat harus tahu bahwa cara seperti tidak boleh dan harus diubah," sebutnya.

Tidak Mampu

Menanggapi hal itu, Ketua Walhi Riau, Hariansyah Usman, tidak menyangkal atas fakta bahwa masih ada petani yang membuka lahan dengan cara membakar. Pasalnya, mereka tidak mampu membuka lahan dengan cara lain.

"Tapi Menhut juga harus tahu bahwa bencana kebakaran yang terjadi saat ini banyak disebabkan oleh perusahaan. Data sudah banyak ditunjukkan pemerintah daerah, termasuk juga yang disampaikan LSM. Persoalannya, sejauh ini tidak ada tindakan tegas yang bisa memberi efek jera kepada perusahaan," kata Usman.

Dia melanjutkan, perusahaan banyak membuat kanalisasi dengan skala besar, sehingga air di lahan gambut menjadi kering. Ketika terjadi kebaran, maka api sulit dipadamkan dan menimbulkan kabut asap yang luar biasa.

"Kalau di lahan masyarakat, kabut asapnya tidak separah di lokasi perusahaan. Karena lahan yang dibakar tidak kering, masih ada serapan airnya. Sehingga mudah dipadamkan. Sebab masyarakat tidak membuat kanalisasi. Justru perusahaan yang membuat kanalisasi yang menyebabkan kekeringan. Jadi pemerintah harus melihat masalah ini," kata Usman. (ren)

(Laporan: Ali Azumar | Riau )



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id